Monday , July 16 2018
Home / ama / JagatPlay: Ask Me Anything (AMA) 2017!

JagatPlay: Ask Me Anything (AMA) 2017!


Whaboo.org –

AMA 2017

Happy New Year 2017, guys! Well, telat beberapa minggu sih, tapi semoga bisa dimengerti. Update sedikit, kantor udah mulai sedikit beres. Well, paling enggak, sekarang udah mulai kelihatan kayak kantor lah. Walaupun beberapa fungsi dasar, terutama pengujian hardware, masih belum bisa dilakuin karena listrik standar ini kantor masih belum cukup buat nanganin itu. Udah nelepon PLN cukup lama, dan so far, masih belum ada tindak lanjut. Dengan selesai masalah internet dan penataan ruang, ini masalah listrik masih jadi satu-satunya yang ngebebanin. But anyway, here we are, untuk artikel tahunan kita yang semoga saja, masih menarik di mata lu pada – Ask Me Anything (AMA) untuk tahun 2017 ini!

T ahun 2016 kemarin bisa dibilang sebagai tahun yang fantastis buat JagatPlay. Dan gua udah gak bisa lagi ngucapin sebanyak mungkin terima kasih yang bisa gua berrikan untuk lu pada, pembaca setia JagatPlay. Kita mulai dilirik sama banyak produsen gede,  yang mungkinin kita buat nyelenggaraiin kuis hampir sepanjang tahun dengan hadiah hardware dan game original, yang untungnya lumayan ramai. Sebuah tren yang moga-moga bisa kita pertahanin di tahun 2017 ini. Plus, dari sisi konsol, kita juga udah nyentuh banyak milestones. Pertama kali dapetin review code dari publisher, pertama kali ke Tokyo Game Show via undangan, dan untuk pertama kalinya – jadi salah satu komentar featured dari iklan salah satu game yang lumayan diantisipasi tahun ini.

Kita jadi salah satu yang featured di iklan resmi The Last Guardian boooo..
Kita jadi salah satu yang featured di iklan resmi The Last Guardian boooo..

Komunitas yang makin gede, terlepas apakah bertahan untuk konten JagatMalam atau memang doyan baca review JagatPlay, juga sesuatu yang patut gua syukuri juga. Sebuah pencapaian yang menurut gua enggak pernah terjadi kalau enggak ada lu pada. YES, LU! Siapapun lu yang lagi baca ini artikel AMA. Mau cowok, cewek, manula, gamer, bukan gamer, , manusia, bukan manusia, siluman kelabang, kuda jadi-jadian, yang doyan indomie, yang doyan sarimie, yang doyan nonton bokep Jepang ataupun Barat, semuanya. Izinkan gua untuk sekali lagi, ngucapin terima kasih. Gua harap dukungan yang sama atau bahkan lebih baik, ada di tahun 2017 ini.

So, apa yang JagatPlay harepin di tahun 2017 ini? Ambisi utamanya sih tetap sama, jadi situsgaming terbaik di Indonesia. Kalau bisa, semoga Tuhan juga ngejauhin kita dari godaan “clickbait” dan artikel-artikel enggak relevan dengan game atas nama untuk sekedar nambahin jumlah like atau visit. Semoga kaulitas kontennya sendiri masih bertahan.

So, welcome to our AMA – Ask Me Anything!

Ananda Meilizar Dwi Putra

Ask

Indomie paling enak rasa apaan bang? Pengen nyoba juga rasa baru.

Answer

Kaldu ayam + telur setengah matang + minyak bawang putih goreng = maknyus!
Kaldu ayam + telur setengah matang + minyak bawang putih goreng = maknyus!

Kalau Indomie, yang goreng warna putih udah enggak lawannya sih itu. GGWP. Kalau gua pribadi, satu varian rasa lain yang gua juga doyan tapi susah banget nemuin itu, Indomie goreng yang gua sebut “Indomie Goreng Kuning”. Gua yakin sebagian besar dari lu yang baca ini juga langsung bingung dengerin itu istilah, karena sejauh orang-orang yang gua kasih tahu, most likely enggak pernah juga. Gua lupa rasa jelasnya apaan, tapi sepertinya sekarang lebih dikenal dengan “Mie Goreng Rasa Ayam” or something.

Second best candidate would be Indomie Kaldu Ayam, i guess. Kalau di Jakarta, rasa Indomie kuah “standar” itu Ayam Bawang, kalau di Pontianak, yang jadi basisnya dan favorit semua itu justru Kaldu Ayam. Hampir enggak mungkin salah sih ngeracik Indomie. Kalau gua sih doyannya pakai telur setengah matang yang dihancurin (jadi telur mentahnya gua letakin di mangkok dulu dan disiram air panas dari kuah, enggak gua masak terus dihancurin) dan pakai minyak bawang putih. You can’t go wrong with that..

Ade Maherystiawan

Ask

Bang Plad, itu Nintendo Wii U-nya kemana? Kok gak pernah review game-gamenya lagi? Pas video pindahan juga kayaknya gak dibawa.

Answer

Tenang, Nintendo Wii U-nya masih ada kok. Gua bawa ke kantor baru kok, enggak mungkin kelupaan pastinya. Kalau masalah kenapa enggak review gamenya lagi, kan gua sempat review Tokyo Mirage Sessions #FE kan kemarin? Kalau absennya lama, memang lebih karena belum ada game yang menurut gua menarik buat direview atau dijajal sih. Gua memang kudu selektif kalau udah soal Wii U, secara harga gamenya lumayan mahal juga booooo..

Fawwaz Muhammad

Ask

Tanya Lagi..

Bang Plad, rencananya ke depannya mau gimana? Mau setia jadi reviewer sampai punya cucu kah? Atau punya mimpi lain yang akan dikejar?

Answer

Insecurity intensifies!
Insecurity intensifies!

Actually, a good question. Pertanyaan yang bahkan sampai sekarang, gua sendiri enggak bisa jawab. Terlepas dari begitu nyaman dan senangnya gua sampai ini pekerjaan, secara rasional sih, hampir enggak mungkin selamanya buat jadi reviewer game terus kecuali memang Jagat tumbuh super super besar yang mungkin akan berkontribusi juga pada kenikmatan hidup gua secara ekonomi. Gua bukannya hendak belari atau menolak untuk mikirin hidup gua ke depannya gimana, tapi gua lebih ke tipe orang yang jalanin apa yang bisa gua jalanin sekarang dengan sebaik mungkin aja sih, instead of mikirin gak jelas. Secara rasional, gua tahu gua akan bergerak maju dari kerjaan gua yang sekarang. Tapi dari sisi emosi, gua harap gua enggak akan pernah ketemu sama keharusan untuk memilih itu opsi di masa depan.

Mohammad Gavin Renaldi Ripharbowo

Ask

Nanya dong

  1. Game jadul apa yang menurut Pladidus Santoso perlu di-remastered atau remake? Alasannya kenapa?
  2. Game apa yang bikin lupa diri, lupa makan, dan lupa tidur?
  3. Apa worst nightmare dan best memory gaming di tahun 2016?

Answer

  1. Gua pengen banget sih lihat game JRPG-JRPG zaman dulu di-remake atau di-remaster, kayak Legend of Dragoon, Legend of Legaia, atau Xenogears. Tapi kalau benar-benar harus makai ini strategi buat hidupin franchise balik, gua akan sangat berterima kasih kalau ada developer / publisher yang bisa hidupin lagi LUNAR. Ngebayangin itu game yang cut-scene animasinya zaman dulu cakep, dibikin pakai engine sekarang sih lumayan menggoda juga. Sistem battle turn-based, sama sulit dan butuh grindingnya, tapi dengan model karakter sprite yang sekarang diganti lebih cakepan. Gua lagi sindrom rindu Lunar sepertinya.
  2. The Witcher 3 sih kayaknya yang terakhir ngasih experience kayak gitu. Bahkan cukup bikin gua rela bangun pagi dan excited buat nyalaiin itu game langsung ketika mata melek.
  3. Tahun 2016 kayaknya jadi tahun yang lumayan fantastis buat gua dan JagatPlay sih, jadi momen best-nya banyak banget. Bisa bawa nama JagatPlay ke TGS, terus punya PSVR, dll. Gua enggak bisa komplain tahun ini. Kalau the worst? Mungkin waktu nungguin rilis FFXV kalik ye, apalagi pas gamer-gamer Indo lain udah pada impor versi Amerika Selatan yang udah leaked at least seminggu sebelumnya gitu. Nahan diri biar gak kena spoiler dan nahan diri supaya gak ikutan beli itu versi leaked jadi pertarungan tersendiri.

Marcelino Indrawan

Ask

Menurut bang Plad, kriteria game bagus atau yang pantas dimainkan itu yang kayak gimana?

Answer

Kalau indikator buat sekedar “pantas dimainin”, gua rasa game-game yang bisa lu nikmati dari sisi gameplay dengan mulus itu udah masuk dalam kategori “pantas dimainin” sih. I mean, lu enggak ketemu banyak bug, enggak ketemu banyak glitch, terus jelas eksekusi konsepnya jelas. Kalau game action, yang kontennya action. Kalau game racing, ya kontennya racing. Selama lu bisa mainin layaknya sebuah game, itu “pantas dimainin”.

Nah, beda cerita kalau udah ngomongin soal game yang pantas disebut “bagus”. Kalau gua sih indikatornya biasanya dua – kalau enggak cerita, ya dari keunikan. Kalau ada game yang belum pernah gua temuin sebelumnya dan nawarin sesuatu yang belum pernah gua cicipi selama ini, gua mungkin akan punya rasa tertarik yang lebih. Game-game kayak Inside, Her Story, The Last Guardian, That Dragon Cancer, The Beginner’s Guide, atau Stanley Parable, contohnya. Kalau mainstream, biasanya dari seberapa kuat cerita yang dia tawarin, terus gameplay nyaman atau enggak, baru ke masalah visual. Gimana kalau untuk urusan “fun”? Kalau ada game yang bikin gua gak berkeberatan buat bangun pagi-pagi, dengan mata masih belum sadar amat, langsung nyalaiin PC atau konsol gua, itu biasanya berakhir jadi game “bagus” yang gua suka.

Yufi Ariftiyo Sidi

Ask

  1. Asal muasal atau arti nama “Pladidus”?
  2. Kalau lu jadi transgender, bakal rubah nama jadi apa?

Answer


fml
  1. Percaya atau enggak, nama gua adalah sebuah TYPO. Hidup gua dari awal itu udah kesalahan, man. So, lahir dari keluarga Katolik, bokap gua yang sok keren di kala itu mutusin buat pengen ngasih nama ke gua pakai nama Santo / Santa (orang suci Kristen) sesuai dengan tanggal lahir gua sendiri. Kebetulan, memang ada satu buku kecil yang didesain buat menuhin itu fungsi dan pas tanggal lahir gua, kebetulan ada nama satu orang Santo – PLASIDUS. Yups, nama Santo itu adalah PLASIDUS. So, bokap memutuskan untuk ngambil itu dan nyerahin itu nama ke kantor catatan sipil. Nah, gua enggak tahu siapa yang bego, entah bokap yang salah sebut atau orang catatan sipil yang salah nyatet, pas dokumen kelahiran gua keluar, nama gua tercatat sebagai PLADIDUS. Nama tanpa arti, nama tanpa keterkaitan dengan apapun, nama yang literally TYPO. Just like my life..
  2. Transgender yak? Ini pertanyaan yang rada sulit. Tergantung sih. Kalau gua transgender beres, i mean, like benar-benar berupaya untuk ngurusin badan, tampil langsing, operasi kelamin, rebonding rambut, cukur kumis, mungkin gua akan manggil diri gua sendiri “Ana”. Tapi kalau gua sekedar tiba-tiba jadi feminim tapi dengan tampilan fisik masih seperti gua sekarang, gua akan ganti nama jadi “PLEASEBUNUHGUA”, dibaca cepat.

Aricha Syachia Kurin

Ask

Bang, mau nanya nih. Kira-kira spesifikasi cewek idaman bang Plad yang kayak gimana? Siapa tahu sama.

Answer

Blacklist
Blacklist!

Cewek idaman gua sekarang? Selama kencingnya enggak berdiri di urinal WC cowok, gua jabanin dah. Wkwkwkkwwkk.. Kidding, untuk saat ini kayaknya lebih ke personality sih.

Selalu ada charm lebih di cewek yang memang banyak tahu untuk beragam topik, enak diajak ngobrol, ngerti soal personal space, enggak terlalu “drama queen” dll. Kalau soal fisik, ada gigi gingsul would be awesome add-on feature, tapi gak harus ada. Palingan itu doank. Kalau lu udah mulai beranjak makin dewasa aka tua kayak gua sekarang, fisik enggak mainin peran begitu penting sih. Ya selama matanya enggak ada di perut dan di posisi matanya sekarang ada telinga or something, should be more than enough.

Jeihan Hafiz

Ask

Sebagai penulis amatir di “website offline”, saya sudah menyatakan bahwa Bro Pladidus merupakan patokan dari semua game reviewer di indonesia. YAY~!!! 😀

To the Points:

  1. Untuk masalah pembuatan berita sendiri, apa saja yang harus diperhatikan agar dapat menarik pembaca? Awalnya saya sempat melakukan Survey terhadap beberapa artikel game online(VGI yang kala itu masih hidup), membandingkan topik dengan tema yang sama, dan ya, apa yang dibawakan Jagat Play selalu berkualitas ketimbang artikel game lainnya.
  2. Apa bro pladidius pernah berniat buat E-Sports team? Dan andaikata iya, peran apa yang ingin anda ambil? Player? Manager? atau Tactician?

Answer

Wahhh.. thank you, banget. Semoga gua tidak berakhir mengecewakan ya di akhir.

  1. Semuanya selalu proses trial dan error. Karena gua ngurus JagatPlay sendiri, termasuk sosial media juga, jadinya gua punya gambaran lebih jelas soal topik apa aja yang selalu jadi “perhatian” pembaca JagatPlay. Jadi lumayan ngasih gua insight berita mana saja yang layak buat dijadiin prioritas dan mana yang enggak. Kalau soal “berkualitas”, sepertinya itu lebih pantas ditanyaiin ke pembaca yang lain. Karena menurut gua pribadi, tulisan gua enggak seistimewa itu.
  2. Sepertinya enggak. Bikin tim e-Sports tetap butuh dana, sponsor, dll. Lagian ngurus diri sendiri aja masih berantakan, apalagi lu ngasih gua tanggung jawab buat ngurus karir orang lain. Entar itu talenta-talenta muda malah berakhir jadi sia-sia.

Alif Salman

Ask

Bang Plad, apa ada Snack / Meal wajib saat review game? Atau apa ada “First Aid Kit” wajib saat review game?

Answer

Snack? Snack? SNACKKKKKKK!!!
Snack? Snack? SNACKKKKKKK!!!

Kalau soal snack, gua justru termasuk gamer yang kagak suka main game sambil ngemil. Soalnya mostly snack yang pakai bumbu akan berakhir nempel di kontroler atau keyboard lu, dan bikin itu jadi gampang kotor. Udahan gua orangnya lumayan jorok dan susah jaga kebersihan lagi, main game sambil makan Snack would make it even worse.

Tapi kalau harus milih, kalau untuk sesi gaming itu, gua lebih prefer sesuatu yang enggak banyak berbumbu buat makanan ringan. Pilihan utama would be kacang atom perisa bawang. That shit is super addictive..

Juan Rico

Ask

  1. Mengingat pesaing sebelah sudah melebarkan sayap ke dunia PC / Console, adakah rencana JagatPlay ngereview game mobile / handheld?
  2. Bagaimana dengan dunia perwibuan / anime? Buat JagatWibu gitu

Answer

  1. Untuk saat ini sih memang masih belum. Akan lebih buruk kalau gua mulai masuk ke pasar handheld / mobile semata-mata hanya karena gua “enggak mau kalah” sama situs gaming Indonesia lain dan sebagainya. Gua lebih pengen JagatPlay lebih kayak tukang bakso yang fokusnya jualan bakso tok dan terkenal karena baksonya, daripada restoran yang nyediaiin semua makanan dari soto, bakso, sampai rawon, tapi rasanya standar.
  2. Gua pengen banget bikin JagatAnime, sumpah dah. Tapi sayangnya, nggak segampang itu. Buat perusahaan startup kayak kita yang kagak ada modal gede dan tajir, bikin satu cabang Jagat lagi berarti harus assign lebih banyak workload ke warga Jagat yang udah ada atau nambah pekerja ekstra lain, yang berarti cost ekstra lagi dll. Jadi ada banyak hal yang mesti dipertimbangin sebelum ngambil keputusan kayak gini. Di mata pembaca mungkin kagak signifikan-signifikan amat, tapi buat perusahaan, itu keputusan yang butuh banyak pertimbangan.


Tags:


Source link

About admin

Check Also

Dontnod Sebut Vampyr Sukses di Pasaran

Whaboo.org – Setelah kesuksesan yang berhasil dicapai dengan Life is Strange, banyak gamer yang memprediksi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

judi online
soi kèo
agen judi bola
judi bola
sbobet online
agen sbo
judi online
agen bola sbobet
master togel
agen bola
domino online