Saturday , August 18 2018
Home / Features / JagatPlay NgeRacau: 10 Hal Terbodoh yang Keluar dari Mulut Gamer!

JagatPlay NgeRacau: 10 Hal Terbodoh yang Keluar dari Mulut Gamer!


Whaboo.org –

vegeta derp face

Halo guys, halo.. Sudah lama gua enggak berbicara dari hati ke hati (yang tentu saja, better daripada mulut ke mulut) soal beberapa isu soal video game. Makin jarang artikel JagatPlay NgeRacau keluar, semakin bagus sebenarnya. Ini berarti, ada banyak hal yang enggak perlu gua komentarin atau bicaraiin ke lu pada, yang bisa dilihat kayak masalah yang minim di “industri game” itu sendiri. Oke, gua memang enggak terlalu ngikutin soal industri game di tanah air, tapi untuk sementara ini, di industri luar sendiri sih memang lagi adem ayem. Apalagi beberapa rilis game yang cukup hype di awal tahun 2017 ini semuanya berakhir dengan kualitas yang jempolan. Kagak ada yang benar-benar ngecewaiin dan berasa kayak satu kebohongan besar, which is good..

Tapi ada satu hal yang menarik seiring dengan tumbuhnya JagatPlay, terutama dari komentar-komentar sosial media yang ada. Dengan angka follower yang sekarang udah tembus 46K, yang gua sendiri kagak tahu datang atas nama pengen dapat berita soal game atau sekedar pengen lihat cosplay seksi di malam hari, gua bertemu dengan lebih banyak jenis pembaca secara online. Sambil ngelihatin share public mereka (yang mulai berasa kayak stalker), gua bisa bilang kalau enggak semua pembaca JagatPlay bisa dibilang punya informasi yang jelas soal jadi gamer itu sendiri. Karena gua lumayan sering nemu komentar yang bikin batuk kering gua makin berdahak, dan rasanya pengen gua muntahin. Tapi berakhir takut kayak keyboard warrior.

Well, sekarang yang gua lakuin memang masih keyboard warrior sih, alias komentar pedas cuman lewat kata-kata doank. Tapi izinkan gua buat ngasih perspektif berbeda dan lebih terbuka soal apa itu menjadi seorang gamer. Karena agak sulit dipungkiri, gua sering ketemu sama gamer-gamer yang dari mulut atau tangannya, bikin gua dengan perut gendut gua salto bolak-balik telanjang bulat di lampu merah. Oke, untuk yang terakhir ini, bisa jadi gua yang aneh.

Salah satu yang paling bahaya saat ini, terutama di tengah derasnya masuk dan keluar informasi yang bahkan terakhir tak sempat lu cek kebenarannya, adalah membangun interpretasi yang keliru. Gua udah pasti posisi di sini tidak berusaha mengatur lu bagaimana cara hidup yang baik dan benar, yang tentu saja akan absurd keluar dari mulut gua, yang masih susah ngatur hidup gua sendiri untuk berjalan di arah yang baik dan benar. Tapi dari perspektif seorang gamer, yang tentu aja, berbagi hobi sama dengan lu pada, gua ingin memberikan sebuah wejangan soal menjadi seorang “gamer yang bijak”. Halah..kata kasarnya sih, biar enggak kelihatan tolol-tolol amat gitu.

Apa aja itu? Ini dia 10 hal terbodoh yang pernah gua dengar atau baca, keluar dari mulut seorang gamer. Yang pengen bikin gua nelen besi dan kaca kayak kuda lumping sinting makan beling. Sebenarnya di awal sih pengen bikin clickbait-clickbait gitu “10 HAL INI AKAN MEMBUAT ANDA SEBAGAI GAMER MARAH!” or something, tapi diurungkan atas nama kewarasan.

  1. Gua udah nonton Youtube-nya sih, biasa aja!

pewds

Oke, ini kalimat tentu aja kagak diarahin buat ngehina siapapun. Karena gua sangat mengerti dan gua juga termasuk salah satu gamer yang seringkali ngejadiin Youtube sebagai “sumber” gua buat dapat informasi terbaru. Buat gamer kayak gua yang gak punya Xbox One, gua sempat ngelihatin gameplay dan playthrough orang lain untuk Gears of War 4 atau Sunset Overdrive di masa lalu, buat sekedar pengen tahu gambaran gameplay-nya. Apalagi sekarang lu udah ketemu sama banyak banget personality Youtube yang kagak segan mainin game dari awal sampai akhir. Tapi, apakah bijak buat nilai kualitas sebuah game berdasarkan playthrough yang lu tonton di Youtube? Buat gua pribadi sih, tetap enggak. Karena apa yang dirasaiin ketika lu main gamenya secara langsung, sama ketika lu sekedar nonton di Youtube bisa berakhir beda.

Gua rasa lu ngerti lah sebagai gamer, soal seberapa imersifnya video game bisa berakhir kalau lu mainin langsung. Ada sensasi yang beda pas lu sendiri yang megang kontroler atau keyboard, dengan pengalaman gaming lu sendiri buat nyari semua informasi, berantem, nyelesaiin cerita, atau sekedar nikmati voice acts yang ditawarin.

Karena pada akhirnya, yang lu lakuin itu memang sekedar “Nonton” doank. Kalau gua sih umpamaiin-nya kayak begini, kayak lu nonton acara horror macam DUNIA LAIN gitu. Apa yang dirasaiin sama kontestan waktu kejebak di tengah tempat gelap dengan lampu terbatas (terlepas rekayasa apa enggak) tentu beda sama dengan lu yang nonton itu aksi di layar kaca. Okelah, lu memang akan sama-sama ngerasa terkejut waktu ada bunyi kenceng tiba-tiba muncul entah dari mana. Tapi minus itu bunyi kenceng, pengalaman antara lu bedua adalah rasa ketakutan yang beda. Dan itu sensasi makin berasa jauh ketika kita ngomongin game-game VR yang kelihatan sampah di Youtube, tapi beda banget pas lu mainin langsung di headset yang ada. Terkadang, nonton di Youtube doank bukan cara untuk nilai sebuah pengalaman yang ditawari sama video game. Walaupun gua sangat mengerti soal keterbatasan platform, budget, dan sejenisnya yang ngedasarin bahwa itu jadi satu-satunya pilihan.

  1. “Bangga” Menjadi Gamer

Gua gamer, lu gamer, kita semua gamer. Dan gaming itu hobi. Itu HOBI (dan pekerjaan untuk beberapa orang lain kayak gue, mungkin). Enggak jarang gua ketemu sama gamer yang terlalu “bangga” dengan statusnya yang sebenarnya memang sekedar hobi. Ini adalah aktivitas dan rasa cinta yang sama dengan anaknya Pak Mamat yang doyan mancing atau doyan main layang-layang. Kagak ada bedanya, sebenarnya. Tapi lu enggak pernah ketemu sama orang-orang yang suka main layangan atau mancing yang di statusnya keluar tulisan goblok macam “10 ALASAN HARUS PACARI ORANG YANG HOBI LAYANGAN”, yang salah satunya berisi “TAHU KAPAN HARUS NARIK DAN KAPAN HARUS ULUR”, misalnya. For some reason, gua cuma ketemu gamer doank yang sering banget share-share beginian.

Kadang gua sempat bertanya sama diri sendiri, apakah memang jadi gamer itu sesuatu yang harus lu banggain atau sesuatu yang berakhir jadi perk? Jawaban yang sering berakhir dengan kata “Tidak” di hampir semua skenario, sebenarnya. Bahwa jadi status sebagai seorang “gamer” enggak bikin lu jadi makhluk istimewa yang mesti disembah-sembah yang posisinya di atas derajat orang awam or something. Yang bener kayaknya sih “10 ALASAN HARUS PACARI ORANG BAIK YANG KEBETULAN JUGA GAMER” or something. Karena sejujurnya, gamer juga banyak yang sampah dari sisi kepribadian (sambil tunjuk tangan).

  1. Selera Beda? Sampah Lu!

Lu pernah enggak sih ketemu sama situasi sosial dimana 2 orang dari lingkungan pergaulan lu berakhir suka sama dua hal yang berbeda? Hal yang normal kan? Sekarang bayangkan sebuah skenario dimana temen lu dua yang namanya Ana dan Ani sukanya sama bubur yang beda.  Ana sempat ngobrol dia doyan buburnya Pak Mamat karena cakwe-nya gede, panjang, dan muasin apa yang dia mau. Sementara Ani lebih doyan sama buburnya Pak Joko karena simply, bentuknya lebih unik. Pembicaraan antara Ana dan Ani palingan berakhir seperti ini:

  • Ana: Gua lebih doyan buburnya Pak Mamat sih, cakwenya beres.
  • Ani: Enggak tahu ya, kalau gua sih bubur Pak Joko sih.
  • Ana: I see..

Sekarang bayangkan kalau skenario yang sama terjadi di kalangan gamer. Untuk alasan yang kagak jelas, gua sering banget ketemu sama gamer yang kagak bisa ngertiin kalau video game, seperti makanan, adalah sesuatu yang sifatnya selera. Bahwa apa yang lu suka, bisa berakhir enggak cocok sama gamer yang lain, dan begitu juga sebaliknya. Bahwa sangat sangat normal untuk punya selera unik sendiri yang bikin lu selalu punya rasa favorit pada franchise atau genre populer tertentu. Lu doyan Call of Duty, temen lu doyan Battlefield? Itu selera. Lu doyan Hentai, dan gua suka-nya JAV? Itu selera. Sekarang bayangkan kalau skenario Ana dan Ani terjadi di kalangan gamer sekarang? Lu akan ketemu yang kayak gini:

  • Ana: Gua lebih doyan buburnya Pak Mamat sih, cakwenya beres.
  • Ani: Enggak tahu ya, kalau gua sih bubur Pak Joko sih.
  • Ana: Hwek! Apaan dah buburnya Pak Joko, overrated sih. Gede nama doank, rasa sampah mampus. Kecap manisnya aja sachetan gitu.
  • Ani: Idih, buat gua sih enak-anak aja sih. Justru bubur Pak Mamat sih yang menurut gua mainan pakai Djin Penglaris. Warung kecil, porsi dikit, menang di tenar karena ada artis makan aja dulu. Ya lu bandingin aja dah berapa banyak mobil yang parkir di warungnya Pak Joko ama Pak Mamat.
  • Ana: Pffttt.. Mobil lu jadiin standar? Emangnya ngobrolin bengkel.
  • Ani: Eh, mobil itu ngewakilin popularitas, nyet. Bubur itu gak mungkin terhitung enak kalau kagak rame yang doyan.
  • 30 menit kemudian berlanjut
  • Ana: Anjing lu!
  • Ani: Ngepet lu!
  1. Game itu Positif Semua!

positive

Oke, kembali lagi, kita semua memang gamer. Tapi enggak lantas bikin mata kita tertutup bahwa selalu ada dua sisi di satu mata koin yang sama (Cek i lah, bijak amat dah gua). Kita memang tumbuh besar dengan gaming sebagai hobi kita dan penelitian juga sudah membuktikan bahwa ada begitu banyak korelasi dengan efek positif antara video game ama tingkah laku tertentu. Kalau dia bikin kita jauh lebih cepat mengambil keputusan dan punya koordinasi mata-tangan yang lebih baik di akhir. Tapi bukan berarti, kita harus nutup mata juga kalau video game tetaplah sebuah aktivitas yang bisa ngehasilin banyak efek negatif kalau dinikmatin terlalu berlebihan.

Posisi lu sebagai gamer enggak berarti bikin lu harus nutup mata dan ngebela video game mati-matian, seolah ini hobi paling suci dan paling sempurna yang pernah ada di dunia. Video game memang punya efek negatif. Untuk gua pribadi misalnya yang sekarang harus berkutat dengan masalah obesitas karena terus duduk tanpa aktivitas fisik yang cukup buat nurunin itu, atau kondisi kacamata yang sekarang makin lama makin tebal. Beberapa yang lain juga ngalamin aktivitas sosial yang menurun dan akhirnya terputus sama kontak luar karena memang gaming bisa bikin adiksi.

Menjadi seorang gamer kagak lantas bikin lu semacam pejuang suci yang mesti ngebelaiin ini hobi kayak dia kagak bercela. Pada akhirnya, ini aktivitas adalah sebuah entitas yang sudah punya efek positif dan efek negatif. Sebagai gamer? Gua rasa lebih esensial bagi kita semua untuk berperan sebagai jembatan informasi yang lebih faktual ketika kita berbicara soal ini hobi ke orang-orang awam. Memang ada efek negatif, tapi ingat juga, tidak semuanya negatif.


Tags:


Source link

About admin

Check Also

Battlefield V Rilis Trailer Baru Keren – “Devastation of Rotterdam”

Whaboo.org – Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan EA dan DICE selama beberapa bulan terakhir …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

judi online
soi kèo
agen judi bola
judi bola
sbobet online
agen sbo
judi online
agen bola sbobet
master togel
agen bola
domino online